Wednesday, August 5, 2015

KEBUN KU : KEBUN DALAM TAMAN

Duduk dalam kawasan perumahan, tidak banyak tanah yang tinggal.  Saya sekadar menggunapakai tanah di hadapan rumah seberang jalan memandangkan rumah saya rumah hujung di jalan mati, depan rumah pulak padang.  Memandangkan rumah saya bersebelahan bendang, banyak binatang liar seperti ular mudah menjalar di sekitar.  Jadi, saya cuma tolong kemas2kan rumput dan bercucuk tanam menghijaukan kawasan di samping hasil2nya jiran2 juga dapat merasa.  Mana2 pokok yang besar2 memang saya tanam di atas tanah tersebut.  Rasanya tidak menjadi kesalahan daripada terbiar menjadi kawasan lapang dan penuh rumput.  Sekurangnya2 ada pokok2 menghalang angin kuat kerana di sini mudah terjadi pusar angin dan ribut melalui bendang dan padang yang luas.


Anak bongsu saya ni mmg suka turun berkebun di sini, sekarang memandangkan saya dah alih sumer pokok2 herba dan yang kecil2 ke tingkat atas koridor rumah, maka yang tinggal hanyalah pokok2 besar yang tidak memerlukan sangat penjagaan.  Sesekali saya turun merumput kerana cuaca yang asik hujan menyebabkan subur je rumput rampai singgah.

Yang ada sekarang ni seperti pokok durian belanda yang sekarang sedang giat mengeluarkan putik, ini kali ke dua, kali pertama buahnya sangat2 le terbantut.  Kemudian saya ada tanam pokok mempelam harum manis, sudah banyak kali mengeluarkan hasil, tp baru2 ini sewaktu hujan lebat dan angin kuat, batang pokok ini patah disebabkan serangan semut.  Ingatkan dah mati tapi rupanya sekarang giat berpucuk pada dahan yang masih tinggal.  Alhamdulillah.  Ada pokok pelam telur, pokok pelam kegemaran saya, sepohon dah setinggi 6 kaki, sepohon lagi saya ambil lagi dari rumah mak dan semai lagi.  Pokok kari terlajak subur, sampai kena buang2 anak2nya yang tumbuh melata.  Ada pokok betik, pokok kelapa pandan, belimbing, pokok limau purut ngan pokok mata kucing.  Ini sumer pokok2 besar yang dah tak perlu perhatian sangat.  Yang lain2 yang kecil2 yang saya kekalkan di tanah itu adalah daun kunyit, limau nipis, serai dengan daun pandan.  

Ada juga pokok mulberi yang saya tanam dari keratan batang, sumernya sudah berpucuk dan ada yang sedang berbuah, tunggu besar sedikit saya nak alihkan ke tanah supaya boleh membesar lebih sihat.  Yang pokok besar2 yg saya kekalkan dalam pasu di bawah adalah pokok 'katak puru' atau namnam yang mak bekalkan dari kampung, pokok lemon dan pokok belimbing buluh.  Nanti saya snap pokok2 tu....


Pokok Limau Nipis

Sekarang masih menunggu stok pokok2 saya sampai dari nurseri, tak sabar rasanya.  Saya lebih fokuskan pada pokok buah2 yang bersesuaian ngan keluasan tanah yang ada dan juga pokok2 herba.

Ini le pokok2 yang dah mengeluarkan hasil.  



Pokok Kelapa Pandan yang umurnya dah 10 tahun....sebaya ngan anak bongsu....ingat sangat umurnya sbb tanam bila dia lahir....sebelahnya pokok betik yang tak habis2 lagi mengeluarkan hasil....saya sebenarnya teringin nak pokok betik jantan yang mengeluarkan bunga sahaja sebab saya suka sangat makan ulam bunga betik, tp nampaknya kedua2 pokok betik saya betik betina hehe....jiran saya pulak yang tanam depan rumah dpt pokok betik jantan....kikiki....


Cili Padi yang sangat pedas ikut kata en hubby.  Sebab dia sorang je yang suka makan pun.  Yang sebelahnya ni lada benggala, alhamdulillah sekarang pun banyak mengeluarkan putik.  Pokok ni kalau tak silap saya beli di pasar pagi atau nat di area sini saja.


Yang ini pokok limau purut, dah lama tanam dan ini le kali pertama mengeluarkan buah.  Ada le 2 biji.  Sebelahnya ni pokok mulberi yang sedang berbuah, mudah je tanam tp ada gak batang2 yang dicucuk mati terus.  Apa pun memadai apa yang ada.


Ini lak putik pokok durian belanda.  Samada kekal berbuah atau tak kena tunggu putiknya mcm mana.  Ini kali kedua berbuah, kali pertama buahnya kecil2 sekadar percubaan saja.  Pokok ni ditanam oleh mak sejak 5-6 tahun yang lalu.  Pernah kena penyek ngan pokok pelam yang patah, pernah kena timbus ngan batu bata semasa proses buat rumah, still dia survive.  Mungkin sbb ini hasil air tangan mak, sekarang tumbuh tinggi.

Pokok Daun Kunyit sebetulnya daun besar2 tapi alih2 bila tengok semula sumer sudah patah riok, rasanya dah kena mamam ngan en belalang le tuh.  Risiko menanam di kawasan gini ini le, kalu tak belalang, serangan serangga mcm semut atau asik berebut ngan en siput.  Gara2 tak larat berlawan ngan en siput yang suka makan pucuk2 muda ni le maka sumer saya angkut naik ke tingkat atas rumah.  Tinggal yang ni le di tanah yg saya tak ganggu.

\\

Serai ni dah masuk kategori tanam dan buang sbb terlalu banyak.  Baru2 ni hampir mati tp hidup balik.  En hubby dah alihkan separuh ke kawasan lain, Alhamdulillah yang tu pun tumbuh subur semula.  Daun Pandan sahaja yang baru semai semula, yang merimbun sebelum ni dah mati.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...